Pernik Ramadhan (Part2)

it’s hard to be honest..!!

tapi,, aku harus jujur deh, ibadah yang paling berat aku lakuin ramadhan ini adalah “Tarawih..” hmm.. maafin aku ya Allah.. sebabnya,  mungkin manajemen waktuku yang masih kurang baik.. kuliah bubarnya jam3/4, atau ada aja yang harus dikerjain, nyampe aku dah ampir seminggu ini buka puasa selalu di jalan.. (pergi subuh, pulang lewat isya.. masih untung ga sahur di jalan juga hehehe…).

dan pernik puasa hari ini, seperti biasa aku berangkat pagi – pagi buta,, sampe kampus refresh dulu di lt.3, terus ikut kuliah Prof. Somantri (hmm..salah ga yaah) tentang nanobiologi.. (saking ga ngertinya, aku ampe terkantuk – kantuk..). terus liat sidang magister Pak Ihsan,, (hm..hm.. masa salah satu dosen pengujinya bilang.. PHT ga pernah berkembang.. padahal PHT kan, favoritnya orang HPT..)

terusss…lagi aku baru bisa pulang abis ashar.. dan harus nyari buku buat bahan besok.. well, akhirnya aku terjebak di kemacetan buah batu..

ohya pas naek angkot ke ciparay, aku seangkot ma 2 orang berseragam biru muda, tulisannya “Kopaskhas” (hohoho.. mengingatkan aku pada dirinya yang telah berlalu.. upsss)

.. terus..terus.. kebodohan pun terjadi,, ampir setengah tujuh aku sampai di terminal ciparay, like ussually, mampir ke kaum buat magrib dulu.. eh.. tiba – tiba ada fikiran aneh yang berbisik, “kayanya enak kalo ngebaso dulu” .. otak mulai berfikir dan menimbang – nimbang soalnya waktu dah mepet banget kalo ngebaso dulu pasti ga keburu tarawih di rumah,, dan stupidly aku memilih ngebakso, di salah satu kios bakso urat yang terkenal di ciparay..

maafkan aku y Allah..

semangkok bakso hangat tersaji di hadapanku, segera kuambil kecap ( my favorite.!!), saking semangaatnya nuangin kecap.. eh.. si kecap isi ulang yang telah berganti wadah di tempat plastik itu muncrat…tumpah..semua.. karena aku terlalu keras memijit botol palstiknya, karena tuh kecap susah banget keluarnya..

aku panik.. melihat mangkok baksoku, yang telah dipenuhi kecap.. (untungnya hanya setengah botol! what? setengah botol, masih bilang untung..)

dan parahnya tuh kuah bakso ma kecapnya muncrat ke buku managerial economy yang tadi siang baru aja dipinjemin Rama, (untungnya yang kena kotor, buku fotocopyanya,, humm.. tapi tadi pas ngasihin buku rama bilang, tuh buku fotocopyan historynya dalem banget.. dah pernah mencetak 1 MM dan 1 MBA, dan sekarang lagi dipake rama juga ngejar MM.. ugh.. masih pantaskah aku bilang untung…??)

well, aku pulang dengan senyum nyiyir, gara – gara ninggalin tarawih aku hanya mendapatkan semangkok kecap..!!! (huk..huk.. niey tenggorokan gatel bangetz).. janji deh..besok ga akan gitchu lagi..!!

8 thoughts on “Pernik Ramadhan (Part2)

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s