my first pregnancy #1st&2nd trimester

bulan ke -1

sebenernya belum nyadar dan belum tahu kalo bulan ini saya mulai mengandung janin calon baby saya, yang ada saya cukup stress di bulan ini, banyak acara di kebun, bulak balik ke banyuwangi nganter pak manager pensiun, terus ngurus dokumen kependudukan di sidoarjo plusss stress karena keduluan hamil sama temen yang barengan nikahnya.. heheu.. well,,jadi waktu pas nikah, saya kan lagi dateng bulan, naahhh,, orang – orang bilan kalo pas nikah lagi dateng bulan, biasanya langsung jadi, soalnya kan pas lagi giat – giatnya (ngapain coba?) pas lagi masa subur. tapi ternyata Alloh berkehendak lain, Alloh mengganti waktu saya yang selam ini jarang banget bisa sama sama akang pas pacaran, jadi pacaran setelah menikah.. sempet stress juga siih, tapi yaa disyukuri aja dehh..

bulan ke – 2

awal  bulan saya mulai menghitung waktu telat dari jadwal menstruasi saya, ga mau kegeeran seperti bulan bulan sebelumnya (pernah lohh,,nyampe telat 12 hari,,ehhh,,keluar lagiii), saya nunggu sambil harap harap cemas sampe hari ke-14, suami juga udah penasaran banget, sampe akhirnya dia beliin saya test pack. tapi ga langsung saya pake, soalnya masih takut hasilnya sama kaya bulan kemaren. kondisi badan juga rasanya bln ada perubahan, jadi masih takut buat pake test packnya. nyampe akhirnya, pas suami dah berangkat kerja, tanggal 15 april 2012, saya iseng baca test pack yang di kemasannya ditulis lebih akurat daripada test pack lainnya, jadi bisa dipakai kapan aja, ga harus urine pertama saat bangun tidur. akhirnya dengan penuh rasa pasrah saya coba test packnya. dan yaayyyyyy… dua garis pemirsa.. oohhh saya langsung sujud syukur begitu keluar dari kamar mandi,, alhamdulillahirabbilalamiin. ga sabar rasanya nunggu suami pulang dari kebun. begitu pulang dari kebun, saya langsung ajak suami ngobrol di kamar.. ” pap, aku hamil”. dia termenung sebentar. lalu dengan sikapnya yang datar “hehe,,alhamdulillah”..ahhh,,suamikuuuu, untuk berita seperti ini dia masih saja datar, padahal saya tau looh, dalam hati dia sangat gembira..

di awal kehamilan ini sebenarnya banyak banget ceritanya, dari mulai suami yang jadi over protektif, saya ga boleh kerja yang berat-berat lah, ga boleh turun gunung lah, dan dia menjadi sangat perhatian.. dan di bulan ini sebenarnya adalah jadwal saya pulang ke bandung,,setelah menanti selama lima bulan.. kegalauan muncul lagii..setelah seneng liat si calon baby di usg dr budi, ehh,,dokter budi malah marah2 pas saya bilang, mau pulang ke bandung, usia kandungan waktu itu masih sangat muda, jadi cukup riskan untuk perjalanan jauh.

ditambah lagi, pas pulang ke kebun, ehhhh,, tiap cerita hamil, malah ketemu orang – orang yang bikin aku jadi parno sendiri, soalnya diceritain soal keguguran teruss.. hehe, benar – benar godaan, makanya di awal kehamilan, saya jadi sensi berat, bawaannya pengen nangis mulu, untung suami selalu sabar.

akhirnya karena suami ga tega liat saya yang malah jadi stress berat gara – gara dilarang pulang ke bandung, luluh juga hatinya. kata papah saya bilang, stress dan banyak fikiran justru lebih bahaya buat ibu hamil. apalagi acara di bulan april itu juga sangat penting, yaitu acara pernikahan kaka ipar saya. akhirnya, saya dan suami pulang ke ciamis lalu ke bandung, alhamdulillah semua berjalan lancarr..

Image

* kehamilan 8 minggu, di nikahan a fajar di ciamis, belum kelihatan lagi hamil yaa..

Bulan ke-3

sementara suami ninggalin saya di bandung, untuk istirahat dan biar ga terlalu stress kalo langsung harus pulang lagi ke jember. alhamdulillah, semua berjalan lancar, saya juga ga terlalu merasakan ngidam, muntah – muntah juga alhamdulillah jarang bangett,, hehe,, bebiii utun memang ga pernah nyusahin saya. pertengahan bulan saya pulang ke jember, ahhhh…entahlah ini sugesti atau gejala ngidam saya yang baru muncul. selama perjalanan semalaman dari bandung ke surabaya, saya pusing – pusing dan beberapa kali muntah di toilet kereta. makan pun susah sekali, pas nyampe di surabaya juga gitu, mual terus bawaanya, ga nafsu liat makanan.

nyampe di kebun makin galau aja bawaannya. kesel terus sama suami, ga bisa dehh,,kalo si akang cuek sedikit pasti saya langsung nangis bombay, si akang selalu sabar katanya bawaan bebii nya ini. anehnya lagi saya jadi ga mau ketemu orang – orang di kebun. seharian kalo akang pergi kerja, saya nunggu dia di kamar, ga pernah keluar rumah, ga tau males aja bawaannya. aneh memang, koq gejala ngidam, pusing – pusing, muntah – muntah, baru muncul di akhir trimester pertama.

daaann,,alhamdulillah trimester pertama saya lalui dengan baik insya Allah…🙂

memasuki trimester kedua, gejala mual muntah masih aja sering muncul. untuk mengalihkan perhatian saya waktu saya memutuskan untuk mengurus sendiri acara 4bulanan saya yang akan dilaksanakan di rumah dinas akang di kebun bersama masyarakat dan karyawan akang di kebun. daaan, ternyata mengurus sendiri keperluan acara 4bulanan di kebun yang mayoritas penduduk madura yang ternyata sangat royal untuk acara selametan itu cukuppp repoottt. Alhamdulillah, waktu itu berbarengan dengan keluarnya bonus japrod akang, hiiiyyyy,, pertama kalinya afterwedd dapet uang sebanyak itu. ada aja rizkinya buat c baby utun. duuh, rasanya masiih ingettt deh, waktu itu hamil 4 bulan belanja berdua suamiku dari mulai yang kering – keringan di carrefour dan roxy mall ampe basah – basahan malem – malem ngangkut telor asin di pasar tanjuung. meski akhirnya tepar juga dan nyuruh istri mandor besar yang belanja,,hihi. Alhamdulillah, acara 4bulanannnya sukses, banyak yang bantuin, banyak yang datang dan banyak doain baby utun..

masukk bulan kelima, alhamdulillah kondisi tubuh saya mulai membaik, rasanya lebih enak dan lebih semangat beraktivitas. karena bulan puasa juga waktu itu, awalnya sempet takut looh mau puasa, takut ga kuat, takut bebinya kurang asupan makanan. tapi setelah konsultasi dengan berbagai pihak yang berpengalaman, alhamdulillah dicoba hari pertama puasa ternyata lancarrr ampe hari ketiga puluh. ngaji juga semakin rajin, alhamdulillah khatam qur’an pas ramadhan ini, cuman tarawih aja yang bolong – bolong. soalnya suka sakit pinggang (hah, alasan), karena kecapean juga kali yaaa, soalnya selama bulan puasa sengaja biar ga kerasa nunggu magrib, yang bantu masak dirumah ga saya panggil, itung – itung latihan masak sendiri buat suami selama bulan puasa.

masukk bulan keenam, lagi – lagi baby utun harus saya bawa – bawa perjalanan jauuh, jember – bandung untuk mudik. awalnya ibu saya menyarankan untuk saya ga pulang lagii ke jember sampee lahiran tapiii koq yaaa,,jadi kefikiran si akang ditinggalnya nanti kelamaan. jadinya awal september, saya pulang ke kebun. baby utun yang kuat yaaa sayaaaang.. :)). here’s my 6th pregnancy photo..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s