Behind fachry’s born

inilah salah satu momen terhebat dalam hidup saya. Ya, kelahiran putra pertama saya, “Fachry Adhitya Endra “, tentang proses kelahirannya di tanggal 19 desember 2012. saya tulis disini sebagai salah satu sejarah hidup saya, dan jika suatu saat nanti Fachry dewasa dan menemukan blog saya ini, dia akan  tahu “ hey nak,,kamu sangat berarti untuk mamma, kehadiranmu membawa hikmah & berkah untuk hidup mamma, i love u so much my baby boy dan mamma berharap kamu juga akan mencintai mamma seperti mamma & pappa yang sangat mencintaimu.. “

here’s the stories..

waktu itu sudah memasuki minggu ke – 43 kehamilan saya, dokter tono, bilang kalo sampe bayi saya blm lahir tanggal 20 desember, terpaksa harus “dilahirkan” alias di sectio. waktu itu selain ke dokter tono saya juga konsultasi ke bidan, yang juga merupakan bibi saya, beliau juga mulai khawatir karena sudah hampir lebih dua minggu dari hpl belum juga ada tanda – tanda melahirkan.

selasa, 18 desember 2012,

bidan elis mulai melakukan pemeriksaan dalam, dan dia kaget ternyata, karena letak kepala masih jauh dari pintu lahir,, duuhhh kahh,, stress jadinya, beliau menyarankan saya langsung periksa ke dokter ali namanya, beliau punya rumah bersalin di bandung. siang itu saya ditemani mamah dan papah, periksan ke dokter ali, subhanallah dokternya baik sekali dan hasil periksa dokter ali juga sama kepala bayi saya masih jauh, dan ternyata janin yang saya kandung diperkirakan beratnya 4000 gram, well, karena ini anak pertama jadi dokter agak khawatir, lagi – lagi opsi sectio yang ditawarkan. bahkan hari itu juga disarankan saya langsung rawat inap, tapi karena blm persiapan saya memilih pulang dulu, dokter ali memberi saya obat, alinamin dan satu lagi tablet warna putih yang saya ga tau merknya. pulang dari dokter saya semakin galau, saya bilang ke akang, pokoknya besok akang harus berangkat ke bandung. dari rumah bersalin dokter ali, saya ga langsung pulang, tapi masih belanja ke gede bage dan ke metro, pulangnya makan di rencong, well, saya makan karedok saat itu..

sampe rumah sekitar jam 9 malam, saya langsung masuk kamar dan nangis nelpon akang,, setelah itu saya nyoba tidur. jam 10 saya mulai merasa sakit punggung, kaya mules sakit perut gitu siih, jadi saya fikir ah, saya mencret lagii gara – gara makan pedes.

rabu, 19 desember 2012

saya kebangun sekitar jam12 lebih karena ingin buang air kecil, agak heran koq ada cairan bening keluar yaa, tapi masih sedikit. sekalian saya ambil wudhu dan sholat tahajud, memohon yang terbaik kepada Alloh SWT untuk kelahiran bayi saya, setelah tahajud koq mulesnya semakin sering, saya fikir duuuh,,,beneran sakit perut ini mah.. sampe kira – kira jam3 saya ga bisa tidur lagi, sama sekali belum kefikiran ” that’s the moment” moment yang saya tunggu – tunggu. setelah adzan awal, saya tidur dan menghadap ke kiri, lalu saya denger bunyi “tuk” dari perut saya dan byuuurrrr,, pecah dehh ketubannya, baru nyadarrrr,, inilah saatnya. saya bangunkan mamah dan papah. langsung dehh,, saya , mamah, papah, bi ina, mang asep, dan wa eteh pergi ke bidan elis (hehe, meuni banyak ya supporternya) sampe sana langsung periksa dan ternyata masih bukaan 1, jadi disuruh pulang lagi deehh. katanya suruh balik lagi kalo dah ga ketahan mulesnya.

di rumah, mulesnya semakiin terassaaaa, saya nelpon akang dan dia bilang supaya saya tenang dan dia akan segera ke bandung hari itu jugaa,, duuhhh,, sedih ternyata di saat kaya gini ga ada akang. jam 9 pagi saya  balik lagi ke tempat prakteknya bidan elis, dia bilang perkiraan jam11 lahir, saya disuruh nunggu sambil terus jalan2 aja, biar cepet pembukaannya. mulesnya juga dah mulai sering, di saat itulah saya minta mamah masuk dan nemenin saya, saya minta dipeluk mamah dan bilang minta maaf sama mamah, sediiih rasanya karena belum bisa ngasih yang terbaik buat mamah, karena saat itu saya merasa perjuangan seorang ibu sangat besar untuk anaknyaa😥

jam 11, bi elis di bantu bidan imas (masih sodara sepupu juga) masuk dan memeriksa saya, entahlah saat itu tiba – tiba saya merasa sangat panik dan takut untuk diperiksa, dan ternyata saya semakin panik karena mendengar bukaannya masih dua menuju tiga, padahal mulesnya udah mulesssss bangetttt. saya disuruh banyak gerak lagi, biar pembukaannya makin cepet, dari mulai jalan. katanya kalo mules ambil posisi kaya rukuk gitu, jam 1 masih belum juga,,padahal sakitnyaa udah ampun – ampunan, beruntung saat itu saya melahirkan di tempat sodara jadi banyak yang mendukung, dari mulai yang ngusapin punggung (wa eteh & teh ida), mamah yang selalu megang tangan saya, papah yang tidak berhenti berdoa, juga tim penggembira (bi ina, mang asep, tante erni, bu lia) yang sempet – sempetnya botram di tempat praktek bi elis.

jam 2 rasa sakitnya semakin dahsyat, saya semakin stress, dan hampir putus asa. fyi, sebelum lahiran sayaa banyak sekali membaca di web, di forum, socmed, juga sharing dengan orang – orang tentang proses melahirkan dan you know what?? terlalu banyak literatur malah bikin saya semakin stress menjalani proses ini, karena saya membanding – bandingkan proses melahirkan saya dengan yang dialami orang lain. koq belum lahir juga ya? bagaimana kalo anak saya keracunan ketuban? bagaimana kalo supply oksigennya berkurang karena saya terus menangis? dan banyak perasaan lainnya. untung fachry bayi yang kuat, berkali – kali bidan imas mengecek denyut jantungnya pake alat doppler dan semua baik – baik saja ( u always be my superboy, baby!!!)

jam 3 saya semakin stress dan putus asa, di klinik bi elis hanya melayani proses kelahiran normal jadi saat itu saya ga ada pilihan lain selain segera melahirkan fachry sebelum saya habis tenaga, hoho, saya teringat kata – kata pelatih waktu pendidikan dasar Mahatva ( ayooo semangat tuan, semakin cepat selesai semakin cepat beristirahat!). rasa sakitnya bener – bener luar biasa, saat itu saya mulai pasrah, dalam hati saya terus berdoa ” Ya Rabb, berikan dia untukku Ya Rabb, bantu aku”  dan ” Baby,,sayaaaang,,ayo bantu mama sayaaang, ayo kita berjuang bersama sayang, sebentar lagi kita ketemu sayaaang”

Jam 4 rasa sakitnya semakin luar biasa, bi elis dan teh imas udah siap – siap dengan peralatannya (infus dan oksigen juga udah saya pakai, karena khawatir saya habis tenaga), bi elis dan teh imas mulai memerintahkan saya ngeden, berkali – kali saya mencoba dan berkali – kali juga salah ngedennya, mereka terus menyemangati dan bilang “itu bayinya udah keliatan, sedikit lagi”. akhirnya jam 16.45 saya terus berusaha ngeden dan dibantu didorong oleh bidan imas, dan lahirnya bayi sayaa.. alhamdulillah.. setelah baby lahir hilaaaang deh semuaa rasa sakit yang tadi, Subhanallah,, alhamdulillah, allohu Akbar, saya menciumnya, dia terlihat begitu sehat, besarrr dan Ye He is, He’s my Baby Boy, Fachry -ku, yang lahir 4100 gram dan panjang 52 cm,, terimakasihh ya Allah…

alhamdulillah, proses panjang yang penuh perjuangan ini telah saya lewati, proses yang menyadarkan saya betapa besarnya perjuangan seorang ibu untuk anaknya, yang semakin menyadarkan saya pada kasih sayang mamah & papah (love u so much, as always) dan betapa kita harus selalu menjaga, mendidik, dan membesarkan anak kita dengan baik dan sepenuh hati, menjadikannya manusia yang beriman, bertakwa, soleh, amanah, jujur, pintar dan bermanfaat bagi sekitarnya.

terimakasiih untuk mamah & papah, yang selalu mendukung &mendoakan sayaaa, akang,,suamiku tersayang yang sudah ikhlas mengizinkan saya melahirkan di bandung, mendoakan, mendukung,dan meskipun dia tak memegang saya saat proses ini tapi saya yakin kasih sayangnya yang menjadi kekuatan saya, ibu&bapak yang selalu mendoakan saya, adik saya andy & enzi yang selalu mendukung dan mendoakan saya, bi elis dan teh imas bidan superrrrrr yang membantu saya dan meyakinkan saya, wa eteh & teh ida sebagai pendukung mental, tim penggembira Bi Ina, Mang Asep, Tante Erni dan semua keluarga Hilma, Tim doa KH Abdul Ghani, Ustz A’uyus, Majlis ta’lim Al-Hilman, Ustz Mang Fuad, dan semuaaaaaa yang selaluuu mendoakan saya dan mendukung saya, Jazakallaho Khairan Katsiro.🙂

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s