Fachry’s journey

Ikut ayahbunda merantau, fachry kecil sudah banyak merasakan berbagai moda transportasi.. ini ceritanyah :

Kereta api
pertama kali dibawa perjalanan jauh waktu umur 3,5bulan, pulang ke kebun dari bandung. Moda transportasi yang dipilih adalah kereta api argo wilis, karena pertimbangan banyaknya barang bawaan maka kami memilih kursi paling depan, agar dekat dengan bagasi untuk menyimpan barang. Daaan ternyata itu pilihan yang buruk, pertama jarak kursi ke dinding kereta sangat sempit, kedua ada tv di atas kepala, dan yang paling mengganggu yaa suara gesekan sambungan gerbong juga suara bising mesin kereta ketika pintu terbuka.
Awal perjalanan fachry sudah kaget dengan suara kereta, yaa nangiss deh sebelum akhirnya tidur di dekapan bunda..
Sampe jogja lewat tengah hari kondisi masih aman terkendali, fachry rewel kalo mau tidur, nangis, terus tidurr lagi… tapiii dari jogja sampe surabaya fachry sudah mulai kecapekan dan bosen,, jadi rewelll deh, untungnya ada penumpang lain yang juga bawa bayi, umurnya 9 bulan, samaaaa, dia juga rewill jadi gantian deh nangisnya..
Tips buat yang mau bawa bayi naek kereta api :
– sebaiknya pilih kursi di tengah gerbong
– bawa maenan atau makanan (bagi bayi yang sudah makan)kesukaannya
-siapkan tenaga untuk menggendong sambil jalan2 di gerbong.. hehe..
– kalo bisa jangan terlalu jauh deh perjalanannya, kaya bandung – surabaya 14 jam, lumayan bikin bayi bosyeen dan capek.,,
-siapkan tas ajaib, maksudnya tas yang berisi semua kebutuhan bayi selama di jalan..
image

Mobil
Nah, kalo yang ini cerita mudik pertamanya fachry di lebaran 2013, fachry mau lebaran di rumah buyutnya di ciamis lalu lanjut ke bandung. Karena ga dapet tiket pesawat ataupun kereta jadinya kita mudik rame2 naek mobil.
Perjalanan dibagi ke dalam tiga etape, haiiaaahhh -,-“, etape pertama pulang dari rumah kebun di jember terus ke sidoarjo. Perjalanan 5 sampe 6 jam ke sidoarjo udah biasa buat fachry, cingcay laahhh hehe, maksudnya fahry ga rewel di jalan, paling rewelnya kalo udah ngantuk aja, bacain sholawat nyenyakk dehh.. jadi, etape pertama terlewati dengan baik..
Etape kedua ini yang terpanjaaang, sidoarjo – ciamis sekitar 20 jam lahh yaaa.. berangkat dari sidoarjo pagi hari setelah fachry selesai mandi makan, pokoknya freshh deh, tak lupa tas ajaibnya fachry sudah siap di dekat jangkauan bunda. Umur fachry waktu itu hampir 8 bulan jadi sudah bawa perlengkapan makanan dan minuman.
Alhamdulillah nya fachry itu anak yang suka naek mobil, jadi dia seneng dan anteng kalo udah di dalam mobil, yaa kecuali kalo lagi ngantuk yaa rewelll deh.
Tengah hari kami sampai di perbatasan jawa timur, beristirahat sejenak di warung lesehan di hutan jati daerah Ngawi.  Disana fachry saya kasih makan siang, ganti diapers dan baju, supaya fresh lagi maksudnya. Setelah istirahat perjalanan dilanjutkan, fachry tertidur lamaaa sekali sampe mau masuk kota solo mungkin, alhamdulillah jadi bunda bisa istirahat sejenak sambil gendong fahry yang nyenyak.
Sampai di jogja hampir magrib, kami memutuskan untuk istirahat dan buka puasa. Fachry saya seka dengan air hangat, ganti baju tidur dan diapers lalu saya kasih makan sore. Perjalanan dilanjutkan, naaah ini bagian yang menghebohkan, seelah makan di restoran ayam tulang lunak, kami melanjutkan perjalanan di malam takbiran itu, tiba – tiba fachry menangis kenceng dan heboh sekalii, ga tau kenapa, hampir setengah jam baru bisa berhenti lalu kelelahan dan tertidur di dada bunda. Namun untunglah setelah nangis heboh itu, fachry tidur sampe tiba di ciamis sekita jam 3 pagi..
Alhamdulillah, lebaran pertama fachry bisa dirayakan bersama keluarga di ciamis. Fachry juga terlihat ceria dan tidak tampak kelelahan, mau digendong sama oranglain.
Etape ketiga mudik fachry adalah ciamis – bandung, di hari kedua lebaran, entahlah ga tau kenapa tiba tiba menjelang berangkat badan fachry panas, lalu muntah – muntah. Ahh, anak itu memang kalo sakit ga di rasa, tetap ceria dan aktif seperti biasanya jadi kita kecolongan deh, ga langsung manggil tukang pijet begitu sampai di ciamis. Tapi hari itu juga kami tetap pulang ke bandung, dengan kondisi fachry yang panas, lemes, nafasnya kalo tidur grokgrok, dan muntah setiap kali dikasih makan atau asi.
Bandung – ciamis memang ga terlalu jauh, tapi lebaran beginih bok, macet suracettt.. ditambah kondisi fachry yang sedang sakit, jadi terassa panjang dehh.. kami berangkat sekitar pukul 2 siang dari ciamis, untunglah fachry agak tenang ketika naek mobil. Muntahnya udah berhenti meskipun saya kasih asi dan biskuit ketika istirahat di mesjid. Tapi panas badannya masih tinggi, terasa sekali ketika dia tidur dalam dekapan, sampai di lingkar nagrek yang macett berat fachry kembali menangis kencang, semakin keras nangisnya semakin panas badannya..duuhh panik semua dehh..
Setelah keluar dari lingkar nagrek, saya memutuskan mencari dokter, tapi mana ada dokter praktek yang buka di hari kedua lebaran. Untunglah kami melihat plang puskesmas nagrek UGD 24jam..and then, fachry masuk UGD, karena saya takut terjadi apa2 sama fachry. Dan apa yang terjadi ketika fachry saya tidurkan di meja periksa untuk diperiksa dokter, dia malah berhenti nangis dan senyum2.. duuhh, anak iniii, bikin khawatir bunda aja, ternyata dia udah kelelahan di jalan dan ingin segera rebahan di kasur. Dia tenang diperiksa dokter, dokter bilang fachry hanya masuk angin dan kecapean, lalu dikasih paracetamol sebagai pertolongan pertama.. duuuuh, bener -bener jadi pengalaman tak terlupakan dehh, mudik naek mobil sampe masuk UGD dan fachry sakit sampe semingguan pas nyampe bandung.

Pesawat
Naahhh,,sampai saat ini pesawat merupakan alternatif moda transportasi ter-okeh deh buat bawa fachry perjalanan bandung jember. Singkat dan tidak terlalu melelahkan, waktu tempuhnya hanya sekitar satu jam sampai surabaya, dari surabaya ke jember naek mobil fachry mah udah biasa.
Awalnya sempet takut bawa fachry naek pesawat, takut dia nangis histeris dan bikin heboh.. hehehe, tapiii ternyata fachry sangat menikmati naek pesawat, dia sama sekali ga nangis, malah keliatan senang dan mau liat ke luar jendela teruss, legaaaa deh sampe surabaya dia tetap tenang,, here’s his photo yang begitu sumringah naek pesawat..
image

Masihhh ada beberapa moda transportasi yang belum dicoba, seperti bis, kapal laut, dll.. next time dicoba dehhh…
See yaaa, with another fachry’s stories..

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s