I’m really love (and hate) being housewife

Agak terpancing untuk berkomentar nih dengan poster poster yang beredar di facebook yang isinya ‘memojokkan’ para working mom. Dan terimakasih juga buat yang ngetag ke saya..

I’m not a working mom, i’m a fulltime mom, stay at home mom, i er te, desperate housewife kadang kadang,,alias bunda yang ga kerja di luar rumah, 24 jam full hanya ngurusin suami, anak, dan urusan rumah tangga lainnya..

Okeiii, balik lagi ke isi tuh poster provokasi..kira2 beginilah isinya
“Ma, mama mau ga nitipin perhiasan mama ke pembantu”
Terus kata mamahnya”ya enggaklah nak, mama ga percaya sama dia” anaknya jawab “terus kenapa mama nitipin aku ke dia”
Terua mamahnya bingung mau jawab apa gitu ceritanya..
heyyy, para working mom yg baca ini, bagaimana perasaan anda?? Bete kah ? Marah kah? Mendadak mau resign? Atau biasa2 aja?

Tapiii koq saya agak ga suka yaaa dengan provokasi macam begitu, mereka yang sudah jadi IRT sejati seolah berkata “yukkkk rame rame kita bully ibu2 yg masih bekerja di luarsana”, gitu kira2 maksud dari poster, gambar, postingan yg isinya samaa.. memojokkan para working mom.seolah mereka orang yg paling bersalah karena meninggalkan anaknya di rumah dengan pengasuh. Padahal kan mereka bekerja untuk anak juga.

Padahal menjadi stay at home mom, tidak selalu lebih baik daripada bekerja di luar rumah lhoooo, apalagi buat yang sebelumnya wanita aktif. Cobaa deh bayangin, 24 jam, 7 hari aktivitasnya yaa samaaa..
suamii terusss, anak terusss, masak, nyuci, beres2, ngepel,hohoho.. ga ada lagi tuh yang namanya eksistensi diri karena karier cemerlang, perjalanan dinas keluar kota, punya duit sendiri, lunch apa ngupi2 sama teman sekantor..huhuhu.. *serem bangett yaa kesannya..

Mau dandan cantik niatnya bikin suami seneng, pasti ada yang nanya “lho mau kemana??, di rumah koq pake eyeliner,lipsticknya koq merah bangett, koq pake baju rapih sih”.

Kalo ada kesempatan jalan jalan ke luar rumah, dibilangin gini..
“Bok ya anakmu itu ojo keseringan ditinggal, sakno, kemaren ditinggal seharian koq langsung panas” hadeuuuuh..lebay
Padahal saya kan keluar rumah jarang sekali, koq situ yang repottt, saya sudah melepaskan karier, mimpi, cita2 saya demi menjaga anak, ehhhh..keluar sebentar aja langsung jadi cibiran, dibilangnya saya ga peduli anak hanya karena aktif dalam kegiatan ibu2 kebun, padahal itu kan satu2nya hiburan saya. *tepokjidat
” nanti yaa kalo mau back to work, nunggu fachry sekolah  dulu..” hmmmm yayaya, artinya 4 tahun lagi, sekarang umur ijazahku sudah tiga tahun, kira2 4 tahun lagi masih laku ga yaah… ehhh.. jangan gitu dong,, rizki kan Alloh yang atur..mudah mudahan nanti kesabaran ini berbuah manis.. Ya, aminin aja deh, semua sudah diatur Alloh SWT..

Teruss buat yang mikir menjadi stay at home mom itu so sweet, dan kita layaknya malaikat yang lemah lembut.. tar duluuu deh, ini pengakuan saya.. setiap hari menjaga anak kadang membuat saya jenuh, bosan, apalagi ditambah kalo anak rewell dan ga jelas maunya apa sepanjang hari.. kadang suka uring uringan gini ke fachry.. “adekkk jangan rewel teruss dong, adek maunya apa siy? Bunda kan capek seharian ngasuh”..
Yah, capek, dulu mamah sering aneh ke tanteku yang jadi i er te karena bilang gini ke anaknya “adek, jangan rewel dong, mamah capek” looooooh capek apanya?? Wong cuman ngasuh anak.. masih capean kerja di luar rumah, macet, panas, kerja dari pagi sampai sore, cari duit!!!!
Ternyata ngasuh itu capek pemirsaaaaa… yaaa, mungkin karena kebetulan anak saya aktiff luarbiasaa, alhamdulillah yaah..hmm, tapi kalo fisik tuh ga cape2 amat emang, apalagi buat mantan pendaki gunung kaya sayah. tapi ada yang lebih bikin capekk… “hati dan fikiran”..hmmm.. jangan negative thinking dulu, dengarkanlah curahan hati saya..

Ketika kita menghakimi para working moms karena meninggalkan anak mereka demi pekerjaan, kadang kita suka tidak mau melihat, betapa manisnya mereka ketika mengupload poto anaknya di akhir pekan dan berkata “jangaaan ganggu ya, it’s quality time with my baby”. Atau mereka juga bisa menjadi ibu yang sangat manis ketika pulang kerja, masih ada yg sempat nyuapin, bacain cerita, nemenin tidur. sebaliknya para “desperate housewife” ga jarang berlaku kasar ke anak, seolah anak itu jadi semacam pelampiasan,gara – gara anak kan berhenti kerja, terus jadi stay at home mom.. tapi ya cuman ga semua juga siih.. banyak juga para stay at home mom yang bisa tetap berlaku manis dan lembut ke anak meski hari harinya hanya dihabiskan bersama anak..

dan working moms punya satu hal yang ga pernah dimiliki para stay at home mom, “rasa gereget pingin ketemu anak” setelah seharian atau sekian lama berpisah.. kadang suka ga sadar bilang gini.. yaahhh…fachry lagi..fachry lagi…dari bangun tidur,,seharian sampe tidur dan bangun lagi yang diliat cuman fachry… hahaha.. silahkan men-judge “i am not a good mom”, saya hanya ingin berkata jujur dari dalam hati saya saja.

Kadang fikiran buruk itu yang bikin saya ga ikhlas dan ga terima sama kondisi ini..
“Ngapain kuliah s2 kalo cuman jadi ibu rumah tangga”
” jare lulusan s loro, tapi koq ra iso golek kerjo, ben dino ngemong anak ae nang omah, apesmu lek lek..”
“Ilmu itu amanah, berarti kamu belum amanah dong, soalnya ilmumu belum ada diterapkan”
Atau ada salah satu teman yang cerita, anaknya malah bilang gini..
“Bunda koq di rumah aja sih, bunda ga kerja?, temanku bundanya ada yang jadi dokter, ada yang kerja di bank, di kantor” nahhh loohh.. atau gini deh, fachry kan belum bisa ngomong yaa, tapi pas saya bawa pulang ke bandung, dia liat aktivitas neneknya yang pagi2 udah siap2 terus berangkat ngajar, fachry bengooong aja liat neneknya. Mungkin difikirnya gini “nenek mau kemana, koq tiap hari pergi, ga kaya bunda ada di rumah terus, sampe bosen adek liatnya” hahahaha… ga segitunya kali yahhh..

Kadang hati ini masih sulit menerima nasib saya sama dengan wanita wanita muda tetangga rumah. Setelah lulus smp mereka disekolahkan sama ortunya yang kerja setengah mati di kebun, untuk masuk ke sma di kota, ehhh, ada yang lamar habis itu, nikahhh deh, dan sekarang? Kadang suka kasian liat mereka, pagi2 udah ngemong anak sambil ngangkut cucian kotor ke kamar mandi umum.. duhh, padahal mungkin dulu orangtuanya susah payah nyekolahin dia ke kota, berharap nasibnya lebih baik lah dari ortunya.. meski yaaa, nasib saya agak lebih baik deh, suami saya sinder, pembantu saya 3 orang, gaji suami besarr, tapii tetep yaaa status tetep sama “ibu rumah tangga”.

Ga bisa dilukiskan gimana rasanya kalo inget mamah papah,,rasanya belum bisa “mulang tarima”,, meski mereka ga pernah mengharapkan apa-apa dan alhamdulillah masih hidup layak dan berkecukupun,, tapi teteuup ada rasa menyeruak di dada, ingin rasanya bisa seperti oranglain yang punya uang sendiri dan bisa belikan sesuatu untuk orangtua meski mereka tidak pernah mengharapkannya.

Banyakk sekali yang ingin saya share, tentang rasanya jadi a stay at home mother, nanti deh kapan2 disambung lagi yaaa. silahkan berkomentar dan menghakimi saya, mungkin saya memang bukan “ibu rumah tangga yang baik”. Ya kadang saya suka berfikir, mungkin saya emang ga bakat kali yaa jadi ibu rumahtangga yang baik, memang ierteh itu jauuhh sekali dari angan2 saya dulu, tapi apa lacur, nasi sudah menjadi bubur, menikah dengan pegawai perkebunan dan tinggal di pelosok begini, rasanya sulit jika ingin back to work.

Jadi, sawang sinawang aja deh, mensyukuri masih diberi kesempatan melihat setiap detik perkembangan anak, mendidik dan membesarkan anak dengan tangan sendiri, menemani suami di tengah hutan begini, mendukung kariernya dengan aktif di kegiatan ibu2 kebun.. yaaa.. bersyukur deh intinya… yang sekarang masih jadi working mom juga jangan berkecil hati dengan provokasi2 itu, disyukuri aja, masih bisa berkarya, bekerja dan cari uang buat anak..

Salam,
Rahmi Hadiani

image

2 thoughts on “I’m really love (and hate) being housewife

  1. Punya gelar S2 tapi lebih memilih/hanya jadi ibu rumah tangga? Membanggakan loh, harusnya menjadi kebahagiaan lahir batin bu, terutama untuk anak ibu. Ketika orang lain harus menunggu lama untuk bisa diajar oleh seorang dosen S2, maka anak ibu semenjak lahir sudah disentuh dan diajar oleh seorang S2, kebahagiaan sekali kan bu, madrasah pertama anak anda sudah diajar oleh seorang S2. Kebahagiaan luar biasa itu ketika anak anda menjadi sukses seperti yang diinginkannya seperti orangtua anda yang bangga yang memiliki anak berpendidikan tinggi seperti anda. Banggalah bahwa anda akan menciptakan generasi penerus yang beradab dan menjadi sumber amal di dunia dan akhirat. Salamm…

  2. saya juga i er et tulen mbak. saya juga lulus es loro tahun lalu. perasaan seperti itu juga kerap datang. tapi tidak lama kala membayangkan anak-anak saya tidak lama masa kecilnya. tidak lama lagi mereka akan mempunyai teman. tidak lama lagi mereka akan merantau untuk mencari ilmu (seperti saya dulu). saya tidak ingin menyesal di suatu hari nanti karena tidak punya kesempatan untuk mendidik mereka, membacakan buku untuk mereka, bermain bersama mereka, menyiapkan makan mereka, atau sekedar bercanda dengan mereka. itulah yang membuat saya tenang, merasa bahagia, dan merasa dicintai oleh mereka. salam kenal. silahkan berkunjung ke rumah saya. http://zuhibufarras.blogspot.com/ dan https://zuhibufarrasfawwaz.wordpress.com/

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s